Terkenang Kembali

Syukran! Itulah yang dapat saya ucapkan!

Semalam, saya dan juga rakan saya telah menghabiskan lebih dari suku hari berada di Bilik Penetasan Itik, Jabatan Veterinar, Pusat Pembiakan Itik Paya Jaras Hilir, Selangor Darul-Ehsan. Yes! itulah tempat yang mula-mula sekali aku mengenali apa itu inkubator dan penetas (hatcher). Semuanya itu berlaku hampir sekitar 7 tahun yang lepas, setelah JPH Paya Jaras diperkenalkan oleh seorang sahabat karib.

Walaupun kemahiran sebenar saya ialah di dalam bidang "automation, control & monitoring systems", saya lebih banyak melibatkan diri dengan pelbagai pembuatan robot dan mesin untuk urusan pembuatan automotif, termasuklah Proton dan Perodua. Sehinggalah suatu hari, saya telah diminta untuk menyelesaikan satu permasalahan berkaitan dengan mesin pengeraman di JPH Paya Jaras. Di situlah bermula satu lembaran baru yang selama ini saya sedikit pun tidak pernah terlintas akan keujudan produk yang menggunakan sistem kawalan atomatik sepenunya.



Itu dulu dan sehinggalah saya terlibat dalam kemalangan di tempat kerja, saya telah terpisah jauh dari pelanggan-pelanggan saya termasuklah Proton dan Perodua. Kecederaan yang mengambil masa agak lama untuk pulih (sekitar 1 tahun setengah), hanya di awal tahun 2008, saya mula untuk merangkak kembali menemui pelangan-pelangan saya, tetapi bukanlah Proton dan Perodua. Ianya adalah JPH Paya Jaras juga.

Dalam keadaan fizikal yang hanya 60 peratus "fit" untuk bergerak, saya gagahkan tekad saya untuk ke JPH ingin menawarkan khidmat saya sekiranya ada sesuatu yang sesuai untuk saya, khususnya kot-kot ada mesin2 pengeram, penetas dan juga closed-house system. Mungkin kerana waktu suasana adalah tidak menyebelahi saya, tidak ada apa pun yang dapat ditawarkan. Mungkin di ketika itu mesin2 semuanya dalam keadaan baik. Namun, saya tidak putus asa betanya sesuatu kepada pegawai yang menjaga bilik penetasan, kot-kot ada idea yang membolehkan saya menyumbangkan keringat dan idea yang sesuai dengan keadaan fizikal saya di waktu itu.

Lantas, saya dipelawa untuk membina inkubator bersaiz mini dengan pegawai tersebut mem"beri" saya satu set inkubator mini yang telah terbarai (dirungkai semau-mahunya). Hanya rangka sahaja yang tinggal, itupun hasil daripada menjadi bahan ujian beberapa pihak sebelum diserahkan kepada saya. Set inkubator mini itu adalah adalah set asli keluaran SPORTMAN, buatan Amerika.

Dipisah-pisahkan dan ditelek-telek, akhirnya saya mendapat idea untuk membina satu set prototype mini inkubator berlandaskan model "barai" SPORTMAN. Saya begitu berkeyakinan yang saya mampu menyediakan sebuah inkubator mini yang memiliki ciri-ciri incubator bersaiz mega. Dalam keadaan terhencot-hencot, saya menggunakan khidmat seorang kawan yang menceburi bidang pembuatan perabot untuk membina "body" menggunakan papan lapis sama seperti SPORTMAN, maka dengan kerjasama tersebut terbinalah set prototype yang mempu berfungsi.

Aku hanya menggunakan 100% controller buatan aku sendiri. Juga mampu berfungsi secara automatik sepenuhnya sama seperti SPORTMAN. Cumanya, sekiranya controller itu aku gunakan untuk tujuan pasaran terbuka, aku yakin, ramai orang dapat meniru dengan mudah sekali. Jadi aku bertekad, aku gunakan teknologi mikro-controller demi untuk memberi sedikit rintangan khususnya kepada pereka-pereka inkubator.

Maka bermulalah siri kehidupan aku dengan satu produk yang baru, yang langsung tidak pernah terfikir diingatan aku untuk sampai ke sini. Aku mulakan pemasaran aku dengan hanya meletakkan iklan percuma yang ditawarkan oleh mudah.com (walaupun mudah.com mempunyai muslihat perniagaan). Aku terkejut dengan pelbagai pertanyaan yang diterima. Aku juga hampir tak percaya begitu banyaknya pertanyaan

Tetapi dalam pada itu, di sebalik banyaknya pertanyaan, namun pada awalnya agak kecewa juga kerana ianya hanya sekadar pertanyaan semata-mata. Manakan tidaknya. Di dalam ruang iklan yang sama, terdapat juga pesaing dari golongan pembuat inkubator manual. Harganya jauh lebih murah, hampir sepuluh kali ganda.

Aku terus istiqamah untuk menyimpan kesabaran. Aku yakin bahawa, walaupun mahal harganya, produk keluaran aku adalah jauh lebih baik teknolginya berbanding dengan inkubator manual. Dan perasaan itu terbukti kini.

Apapun, aku seharusnya menyampaikan rasa terima kasih aku kepada En Jamal Nasir, Pembantu Veterinar, Pusat Pembiakan Itik Paya Jaras, kerana telah mengesyorkan peluang perniagaan ini. Semoga En Jamal dan keluarga dilimpahi dengan rahmah Allah swt di sepanjang masa

2 comments:

Tepi sungai tempat aku lepak said...

bukan senang nak senang... syukur lah dgn apa yg di berikan olehNYA..
moga di kurnia kan rezeki yg berpanjangan dan berkat sokmo... ganu kiter...

afridina_riri@yahoo.co.id said...

pak mw tanya,,,, sejarah tentang mesin tetas dan bagaimana perkembangannya di Imdonesia bagaimana???
terimakasih.

Post a Comment